Untuk Memilih Tajuk Artikel Dalam Blog Ini, Sila Taip Perkataan di sini.

31 Mac 2010

Hantaran 10,000: Bapa Korbankan Anak (Episod 9)

Balik ke kampung membuatkan bapa Zihan tidak tenteram kerana dikejar 'along'. Walaupun along bukan datang sepanjang masa di rumah tapi ketakutan tetap menghantuinya. Bapanya fikir tiada jalan lain selain menuntut wang 5,000 itu. Kalau tak dapat penuh pun sekurang-kurang boleh bayar ansur untuk meredakan seketika hidupnya yang tersiksa dikejar along itu. Bapanya menelefon perempuan, kebetulan baru balik kerja.

"Mintak suami kau 5,000, kalau tak dapat bayar separuh dulu 2,500". Kata ayahnya menyebabkan anaknya terkedu.

Mana mungkin dia ada jumlah itu, kerja pun baru sebulan. Dalam diam-diam, anak perempuannya berjanji nak kasi 500 dulu, selebihnya bulan hadapan secara beransur-ansur. Bapanya bersetuju saja, walaupun tak dapat banyak, 500 pun boleh juga untuk mengendurkan sementara desakan along.

 Zihan tidak dapat menyembunyikan kepada suaminya untuk membayar 500 secara ansuran. Dia mengajak Harun ke bank di Taman Daya kerana itulah bank berdekatan untuk masuk ke akaun bapanya. Bila suami mengetahui, terjadilah pertengkaran  di antara mereka. Ditambah pula Harun terkejut dengan tindakan isterinya waktu dia baru saja balik dari kerja.

Gaduh Suami Isteri

Harun tidak benarkan istertinya memberi wang itu kepada bapanya. Bukan untuk menghalang tetapi 500 itu untuk digunakan untuk tujuan lain seperti membeli meja dapur gas dan meja makan. Sekarang mereka makan bersila beralas tikar saja dan dapur gas tanpa meja. Itu belum cerita mesin basuh dan peti ais yang mereka jangkan nak beli 2-3 bulan lagi.

Zihan menangis sendirian, begitu terharu perasaan hatinya, makan nasi berulam jantung dengan lakinya. Walaupun ayahnya berperangai sebegitu, ayah tetap ayah dan perlu dibantu. Dia tak mahu keselamatan bapa dan ibunya di kampung terancam kerana along ini. Dari kecil dia sudah tahu perangai bapanya yang suka main dam, main judi nombor ekor dan berhutang sana sini. Selama ini bapanya yang dah lebih 60 tahun itu tak pernah puas dan insaf.

Tipu Orang Boleh Lagi, Tipu Along Jangan

Tapi kali ini, bapanya nampak mengalah dengan along, baru bertemu buku dengan ruas namanya. Sebagai anak, dia nak balas jasa ibu dan bapanya walaupun gajinya tak sebesar mana, tapi dia tetap mahu membantu. Yang paling penting adalah keselamatan bapa dan ibunya di kampung, jangan sampai kena sembelih along. Dia anggap suaminya tidak faham berkenaan keluarganya. Semalaman Zihan tak bertegur suaminuya malam itu. Malam itu dihujani dengan air mata saja.

Esoknya, Harun menegurnya seolah mahu meminta maaf, walaupun tiada ucapan maaf dikeluarkan dari mulut suami. Mereka pergi kerja naik moto bersama dan perselisahan malam tadi berakhir. Zihan tidak lagi mambangkitkan soal wang 500 yang nak diberi kepada bapanya. Petang itu, sekali lagi bapanya menelefon, kali ini marah-marah kerana mengganggap anaknya sebagai penipu dan mempermainkan bapanya.

"Jangan jadi anak derhaka, bapak akan pastikan keluarga kamu hidup huru-hara selepas ini". Kata bapanya.

Ini membuatkan hidup Zihan semakin tidak tenteram dan ketakutan. Tapi suaminya mententeramkan keadaan. Harun kata mungkin mereka akan berpindah ke rumah lain pula selepas ini kerana tidak mahu bapanya mengganggu lagi.

1 ulasan:

  1. SUSPEN JE CITER NI.... BOLEH BUAT NOVEL

    BalasPadam

Dipersilakan komen.